Menjelajahi Poker Midwestern Bagian 3 dari 5

Perjalanan kami lanjutkan keesokan harinya sampai tujuan. Saya telah menghabiskan sebagian besar hidup saya tinggal di Wisconsin dan tujuan utama perjalanan itu adalah untuk menjemput anak saya yang telah mengunjungi keluarga selama musim panas. Saya menantikan untuk tiba di Milwaukee, WI dan akan melihat aksi di kasino Potawatomi. Saya menghabiskan banyak waktu bermain di sana di masa lalu. Perjalanan sendiri dari Kansas City ke Milwaukee berjalan lancar. Tidak banyak yang bisa dilihat di antaranya. Ketika kami tiba di perbatasan Wisconsin, ada beberapa peringatan badai, tetapi sejauh yang kami tahu tidak ada badai. Kami terus berjalan karena kami begitu dekat dan hanya menyilangkan jari sehingga kami tidak akan terjebak dalam badai. Kami berhasil dan check in ke hotel kami selama beberapa hari ke depan.

Kami memutuskan untuk pergi makan malam dan setelah itu saya berencana pergi ke Potawatomi untuk bermain poker. Kami menetap dan memutuskan untuk berjalan ke restoran di dekat hotel untuk makan malam. Setelah makan malam kami berjalan kembali dan hanya bersantai sebentar. Ini adalah pertama kalinya dalam tiga atau empat hari kami tidak harus bangun keesokan paginya untuk mengemudi. Akhirnya kami menyadari ada beberapa barang yang kami butuhkan jadi saya memakai sepatu saya dan memutuskan untuk berjalan ke pom bensin terdekat untuk mengambil barang-barang itu. Dalam perjalanan ke sana, saya memutuskan bahwa ketika saya kembali, saya akhirnya akan bermain poker. Saat saya berjalan, saya mulai mencari nomor telepon ke ruang poker sehingga saya bisa mendapatkan nama saya terdaftar di daftar tunggu. Saat itulah saya mengetahui kabar buruknya… Ruang Poker Potawatomi masih tutup. Saya menelepon nomor kasino utama untuk memverifikasi, dan mereka mengkonfirmasi bahwa ruang poker ditutup tetapi tidak secara permanen. Mereka tidak memiliki informasi kapan akan dibuka kembali tetapi mereka akan segera memulai proses perekrutan. Sampai postingan blog ini, masih belum ada kabar kapan mereka akan dibuka kembali.

Beberapa hari berikutnya berlalu dengan cepat. Kami menghabiskan waktu kami jalan-jalan dan mengunjungi teman dan keluarga yang masih saya miliki di daerah tersebut. Perhentian kami berikutnya adalah di Green Bay, WI. Kali ini saya memastikan bahwa ruang poker terbuka. Saya tidak ingin kecewa lagi karena itu adalah ketiga kalinya saya tidak bisa bermain poker ketika saya ingin dalam perjalanan. Untungnya ruang poker buka tetapi di bawah jam terbatas. Ruang poker mereka hanya buka dari Rabu hingga Sabtu, siang hingga jam 4 pagi. Saya akhirnya pergi pada Sabtu malam. Kamar di sana kecil jika dibandingkan dengan sebagian besar kamar poker yang pernah saya kunjungi. Mereka hanya memiliki delapan atau sepuluh meja. Ketika saya tiba, saya terkejut melihat bahwa mereka masih memiliki partisi plexiglass dan mereka hanya menjalankan tujuh tabel maksimal, yang dibuat untuk beberapa permainan yang menarik. Satu hal tentang pandemi adalah Anda lebih sering bermain short-hand, yang bagus jika Anda memiliki pengalaman di dalamnya. Saya memiliki keunggulan di sini berkat semua permainan tangan pendek yang saya miliki dari situs online.

Sesi saya dimulai sedikit lambat, tetapi saya dengan cepat menemukan alur saya dan mulai mengeksploitasi kecenderungan melipat pemain. Saya menemukan diri saya pada dasarnya memainkan pasangan saku apa pun, semua cara yang luas, Aces dan King yang Cocok, dan satu konektor celah dan lebih tinggi. Para pemain di meja pertama ini sama sekali tidak agresif. Mereka pada dasarnya memanggil Anda ke bawah dan mengotori di ujung tangan. Saya kehilangan beberapa tangan tetapi tidak terlalu banyak dan setiap kali saya kalah, saya merasa seperti kehilangan minimum. Saya bahkan berhasil mendapatkan bayaran dengan quad fives. Beberapa reg lokal datang ke meja kami, setidaknya saya pikir dia adalah reg lokal. Dia mengenakan hoodie yang mempromosikan media sosialnya dan tampak kepada saya bahwa dia mungkin mencoba menjadikannya sebagai vlogger poker. Saya ingat berpikir dalam hati bahwa gaya permainannya tampak sedikit arogan seolah-olah dia adalah kapten meja. Saat itulah saya memutuskan untuk 3-taruhan dia untuk melihat apa yang dia tentang. Dia tidak pernah 4-taruhan saya dan hanya menelepon banyak. Kemudian satu tangan yang dia putuskan untuk berdiri dan bermain kembali pada saya, saya telah berubah menjadi paha depan. Saya akhirnya menumpuk dia.

Akhirnya meja pecah dan saya dipindahkan ke permainan lain. Meja ini sama lembutnya. Ada satu pemain yang jelas-jelas tidak peduli jika dia menang dan ingin bangkrut agar dia punya alasan untuk pulang. Saya mulai membesarkan sehingga saya bisa mengisolasinya. Pemain ini bersusun pendek, jadi saya siap untuk membawanya jika itu terjadi. Sayangnya, saya tidak bisa menang. Satu tangan saya memiliki pasangan teratas dengan undian flush, tetapi dia melakukan perjalanan. Tangan lain dia berbalik dua pasang yang dipegang. Dia terus-menerus memukul dengan tangan yang jelas bukan tangan yang bagus sebelum gagal. Pada saat ruang poker ditutup, apa yang dimulai sebagai sesi hebat berubah menjadi sesi yang kalah. Saat kami berdiri dalam antrean untuk menguangkan, saya mulai mengobrol dengan pemain lepas dari meja. Dia membenarkan bahwa dia mencoba untuk bangkrut tetapi dia terus memukul. Itu membuat saya merasa sedikit lebih baik, tetapi saya juga tahu bahwa beberapa tangan yang saya mainkan bukanlah tempat terbaik yang bisa saya masuki. Saya menantikan waktu berikutnya untuk bermain di Oneida karena saya tahu saya bisa menghancurkannya. dia.

Klik tautan Google Maps ini untuk melihat rute yang saya lalui – https://goo.gl/maps/pBzvb4pmvusGPDaU8. Untuk mendapatkan pemberitahuan ketika saya membuat posting lain tentang perjalanan saya, Anda dapat menggulir ke bawah ke bagian bawah situs blog saya dan berlangganan untuk mendapatkan pemberitahuan email.

Keuntungan Bizzy 2021: $4898,49

klik gambar untuk memperbesar
klik gambar untuk memperbesar

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.